Musk membeli Twitter dapat membantu Demokrat | VICTOR JOECKS

Presiden Joe Biden dan Demokrat kongres seharusnya senang Elon Musk ingin membeli Twitter.

Pada hari Kamis, Musk tweeted bahwa dia membuat penawaran untuk membeli perusahaan media sosial. Awal bulan ini, Musk membeli 9 persen saham di Twitter.

“Saya berinvestasi di Twitter karena saya percaya potensinya untuk menjadi platform kebebasan berbicara di seluruh dunia, dan saya percaya kebebasan berbicara adalah keharusan masyarakat untuk demokrasi yang berfungsi,” Musk tertulis dalam surat penawarannya. Dia menambahkan bahwa Twitter tidak akan “melayani keharusan sosial ini dalam bentuknya yang sekarang.”

Musk secara eksplisit mengkritik Twitter karena menyensor pengguna dan konten. Situs tersebut dengan kejam menangguhkan akun New York Post untuk cerita yang ditulisnya tentang laptop Hunter Biden sebelum pemilu 2020. Itu juga memblokir pengguna dari berbagi artikel. Seperti yang baru-baru ini diakui oleh media korporat, cerita Post memang benar. Twitter juga menghapus akun Donald Trump – saat dia masih menjabat.

“Karena Twitter berfungsi sebagai alun-alun kota publik de facto, kegagalan untuk menegakkan prinsip-prinsip kebebasan berbicara secara mendasar merusak demokrasi,” kata Musk. tweeted pada akhir Maret. “Apa yang harus dilakukan?”

Jawabannya: Beli perusahaan dan bebaskan kebebasan berbicara.

Demokrat telah menyatakan ketidaksenangan pada prospek tersebut. Tapi mereka pasti senang jika tawaran Musk diterima. Inilah alasannya.

Sebagai calon presiden, Biden tidak pernah populer. Dia menang karena Trump secara pribadi menakuti jutaan pemilih. Alasan besar untuk itu adalah kebiasaan Twitter Trump. Menggunakan akun Twitter-nya, dia menghina orang, memulai perkelahian bodoh dan merusak sekutunya dan pesannya sendiri. Itu melelahkan, dan mengurangi pencapaian Trump.

Ironisnya, hal terbaik yang terjadi pada Trump secara politis adalah Twitter menutup akunnya. Sekarang orang dapat dengan senang hati mengingat ekonomi yang menderu dan kesuksesan kebijakan luar negeri tanpa terus-menerus mengingatkan akan kepribadiannya yang suka memerintah.

Kehilangan Trump sebagai penggagal adalah bencana bagi Biden. Sekarang dia diadili berdasarkan kemampuannya sendiri, dan hasilnya tidak bagus. Kebijakannya menyebabkan inflasi besar-besaran. Penyerahannya di Afghanistan membuat Amerika terlihat lemah, melukai sekutu kita dan memberanikan musuh kita. Ketidakmampuannya memiliki satu konsultan Demokrat peringatan November itu akan menjadi “bencana alkitabiah”.

Biden dan Demokrat butuh keajaiban. Memulihkan akun Twitter Trump adalah hal terbaik yang bisa mereka harapkan. Jika Trump mulai men-tweet lagi, mereka dapat mencoba menjadikan kepribadiannya sebagai faktor dalam pemilihan. Itu mungkin menggerakkan beberapa pemilih pinggiran kota.

Namun, reaksi kiri terhadap langkah Musk jelas negatif. Aksioma dikatakan dia “semakin berperilaku seperti penjahat film”. Ini menggelikan ketika Anda menganggap dia bersedia menghabiskan $43 miliar untuk memastikan bahwa orang lain dapat berbicara dengan bebas.

Tetapi kebebasan berbicara adalah hal yang paling ditakuti oleh beberapa kaum kiri. Mereka tidak ingin berdebat tentang, misalnya, apakah laki-laki bisa menjadi perempuan. Sebaliknya, mereka ingin perusahaan media sosial membungkam mereka yang mengakui realitas biologis.

Mengontrol arus informasi adalah hadiah yang sebenarnya. Bahkan kemungkinan menjadi lebih baik di bulan November tidak cukup bagi Demokrat untuk menginginkan sekutu mereka menyerahkan kekuasaan itu.

Hubungi Victor Joecks di [email protected] atau 702-383-4698. Mengikuti
@victorjoecks di Twitter.

Keluaran Sydney