Pria yang dituduh menyamar sebagai petugas di markas polisi Las Vegas

Seorang pria Henderson yang masuk ke markas polisi Las Vegas mengenakan lencana dan kemeja “marsekal” telah ditangkap untuk kedua kalinya dalam tiga minggu atas tuduhan bahwa ia menyamar sebagai petugas penegak hukum di Lembah berpura-pura.

Shalon Powell (44) ditangkap pada 11 April pukul 11:35 di markas polisi, 400 Martin Luther King Jr. Blvd., ditangkap. lencana bintang” di lehernya dan kemeja polo biru dengan tulisan “MARSHAL” tertulis di atasnya ketika dia memasuki fasilitas polisi.

Petugas tersebut mengatakan bahwa pakaian Powell memberikan kesan bahwa Powell sedang dalam penegakan hukum, tetapi karena petugas tersebut belum pernah melihat lencana atau kemeja tersebut, mereka memutuskan untuk menyelidikinya.

“Saya bertanya kepada Powell apakah dia seorang petugas polisi. Powell menyatakan bahwa dia adalah petugas suku/marsekal suku,” kata petugas tersebut. “Saya bertanya kepada Powell suku yang mana dan dia menjawab suku Jeep Iroquois.”

Powell mengatakan dia berada di markas polisi untuk mengajukan pengaduan urusan dalam negeri kepada polisi. Pada dokumen yang dia isi, Powell mengidentifikasi dirinya sebagai “Lencana Judicial Marshal #JIT887 dengan Jeep Iroquois Tribe di mana akan menjadi pengkhianatan jika menuntut seorang pejabat suku.”

Polisi melakukan pemeriksaan catatan dan mengetahui Powell ditangkap pada 22 Maret karena dicurigai menyamar sebagai pejabat publik di Las Vegas. Dalam kasus itu, seorang petugas mengatakan dalam laporan penangkapan Powell bahwa mereka menghentikan Powell saat dia mengendarai Lexus model hijau yang lebih baru tanpa stiker registrasi di dekat Tropicana Avenue dan Spencer Street. Seorang petugas menemukan dua senjata api di tali bahu di dalam mobil bersama dengan borgol. Polisi mengatakan ketika Powell keluar dari kendaraan, dia menyerahkan map ungu “berisi kredensial penegakan hukumnya” kepada petugas.

“Dalam beberapa kesempatan, Powell mengidentifikasi dirinya kepada saya sebagai ‘marsekal’ dan ‘petugas’, serta membuat beberapa pernyataan tentang ‘komisarisnya’ yang berhubungan dengan atasan saya,” kata polisi.

Powell juga membuat screen saver ponsel yang menampilkan lencana tipe sheriff emas dengan namanya di atasnya. Powell kemudian memberi tahu petugas bahwa dia adalah “Suku Marshall Amerika Utara dan bahwa dia memiliki yurisdiksi nasional di seluruh Amerika Utara.”

Polisi akhirnya memanggil detektif kontra-terorisme dan kejahatan senjata ke tempat kejadian. Polisi menyita dua senjata, keduanya dengan nomor seri yang sama, kata polisi.

Sementara itu, polisi yang menyelidiki episode tersebut di markas mengatakan mereka kemudian mengetahui dari staf di sana bahwa Powell tiba di markas pada 6 Maret dengan mengenakan kemeja “MARSHAL” sambil menunjukkan lencana dan borgol.

Powell sekarang memiliki dua kasus penyamaran sebagai pejabat publik yang tertunda terhadapnya di Pengadilan Keadilan Las Vegas. Tuntutan formal dalam kedua kasus tersebut belum diajukan.

Dia telah dibebaskan dari tahanan di bawah pengawasan intensif atas pengakuannya sendiri, menurut catatan pengadilan, dan mengajukan petisi kepada pengadilan untuk mengembalikan semua barang miliknya yang disita selama pemberhentian lalu lintas. Polisi, pada gilirannya, mengajukan dokumen yang memberi tahu Powell dan Pengadilan Kehakiman bahwa mereka menentang permintaan Powell, menurut catatan pengadilan.

Hubungi Glenn Puit melalui email di [email protected]. Mengikuti @GlennatRJ di Twitter.

login sbobet