Rockefeller Group memperkenalkan rencana proyek di Las Vegas

Perusahaan yang mengembangkan ikon Rockefeller Center di New York telah meluncurkan rencana untuk proyek pertamanya di Las Vegas.

Tak perlu dikatakan, itu akan sedikit berbeda dari gedung pencakar langit Manhattan.

Rockefeller Group mengumumkan minggu ini bahwa mereka telah membeli tanah seluas 6 hektar di lembah timur seharga sekitar $4,3 juta dengan rencana untuk mengembangkan fasilitas distribusi seluas 134.100 kaki persegi.

Diperkirakan akan mulai dibangun pada bulan Desember, kata juru bicara Brian Mahoney.

Terletak di sudut barat daya Nellis Boulevard dan Carey Avenue, proyek tersebut, Pusat Logistik Nellis, akan berada di dekat properti industri lainnya, kawasan Lowe’s dan perumahan.

James Wall, rekan senior di Rockefeller Group, mengatakan dalam sebuah rilis bahwa pasokan untuk bangunan industri “sangat ketat” di wilayah Las Vegas, yang, tambahnya, memiliki tingkat kekosongan terendah kedua di AS bagian barat, “jadi kami yakin bahwa akan ada minat besar dalam proyek kami.”

Pasar industri Southern Nevada telah memanas selama pandemi di tengah percepatan peralihan ke belanja online yang memicu permintaan akan ruang distribusi. Pengembang meluncurkan banyak proyek baru, pemilik membeli lebih banyak bangunan, dan lowongan menyusut ke posisi terendah dalam sejarah.

Lebih dari 8 juta kaki persegi ruang industri sedang dibangun di Nevada Selatan pada kuartal pertama tahun ini, dibandingkan dengan hampir 5,5 juta kaki persegi selama periode yang sama pada tahun 2021, broker Colliers International melaporkan.

Tingkat kekosongan industri di kawasan itu hanya 1,7 persen pada kuartal pertama, Colliers terendah yang pernah tercatat untuk Southern Nevada, kata perusahaan itu.

Grup Rockefeller yang berbasis di New York City mengembangkan Rockefeller Center, kata Mahoney, dan firma itu menelusuri akarnya, seperti namanya, ke keluarga Rockefeller yang kaya.

Sebagaimana dirinci dalam akun yang diterbitkan, raja minyak John D. Rockefeller’s putraJohn D. Rockefeller Jr., termasuk pendahulu perusahaan pengembang 1928dan konstruksi di 30 Rockefeller Plaza – sekarang salah satunya beberapa menara perkantoran di kompleks terkenal — mulai 1932.

Menurut tahun 1989 berita laporanGrup Rockefeller adalah cabang investasi keluarga, dan “aset terbaik” mereka adalah Rockefeller Center.

Pada tahun 1995, grup kepemilikan yang dikendalikan Jepang melamar ke Rockefeller Center kebangkrutan. Raksasa real estat New York Tishman Speyer telah mencapai kesepakatan 2000 memperoleh kompleks dan masih mengoperasikannya.

Portofolio Rockefeller Group mencakup beberapa negara bagian dan mencakup proyek apartemen mewah di Atlanta, pengembangan industri di Carolina Selatan, dan menara perkantoran di Virginia.

Mahoney menegaskan pusat distribusi di Nellis and Carey merupakan pengembangan lahan pertama perseroan di kawasan Las Vegas.

Hubungi Eli Segall di [email protected] atau 702-383-0342. Mengikuti @eli_segall di Twitter.

taruhan bola online